[TRAVEL] Short Getaway to Bali with VRadio & Astalift

3:48 PM

Aloha guys! Bulan April kemarin kita digempur banget sama yang namanya libur ya. Beneran deh, saya aja sampe takjub, kayaknya dalam seminggu ada aja gitu hari kejepit sama long weekendnya  πŸ˜… Udah liburan ke mana aja minggu-minggu kemarin? Walau April sudah berganti jadi Mei, jangan sedih, masih ada sisa kejepit di pertengahan bulan nanti, jadi marilah piknik πŸ’ͺ

Yang follow Instagram saya mungkin tau kalo beberapa minggu kemarin saya sempet plesiran ke Bali. Yahh ngga ada yang follow instagram eke ya? (siapa elu? emang elu ngehits?) Follow dong~ ntar dikasih permen dah *ditimpuk tanah sekebon*



Jadi kemarin itu saya jalan-jalan ke Bali bareng VRadio dan juga Astalift Indonesia dalam rangka memeriahkan VTrip, yaitu acara travelling untuk para V-Listeners (pendengar setia VRadio) yang diselenggarakan oleh VRadio dan juga MNC Travel. Waktu ditawarin untuk pergi jalan-jalan ini saya seneng banget, soalnya saya sering ndengerin VRadio, terutama acara Bangun Pagi yang setiap berangkat kerja saya dengerin di mobil.

Tujuan dari VTrip ini selain tentunya jalan-jalan dan have fun, kita juga dimanja dengan produk-produk skincare dari Astalift. Untuk yang belum tahu, Astalift adalah brand skincare premium dari Jepang yang diproduksi oleh Fujifilm (iya, Fujifilm yang kamera itu!) Kan alhamdulilah rejeki banget yes. Berangkat naik Garuda Indonesia, stay di resort bintang 5, dapet skincare lagi. *joget Hula*



Oh iya, VTrip ini diikuti oleh  team VRadio (Mas Farid Kurniawan, Mba Diana Ring & Mba Nadia Fidausi) bersama 5 pasang peserta (ada yang sahabatan, kakak-adik, sampe pengantin baru πŸ˜…) Selain itu ada arteisnya juga yaitu Mba Anya Dwinov & Mba Feni Rose, dan tak lupa beauty blogger juga ikut ya cyin. Selama acara VTrip ini saya partneran sama Mba Edelyne Veronia, salah satu beauty blogger yang juga makeup artist. Mba Edelyne ini ramaaah dan baik banget gais, padahal baru pertama kali ketemu ya pas acara VTrip ini, tapi udah kayak kenal lama. Udah gitu awet muda dan cantik pula.Uhuyyy

Saya belum pernah nulis tentang travel sebelumnya sih, jadi maafkan mungkin agak gengges yah, cuma highlights aja sih dan dan lebih banyak fotonya juga. Langsung aja disimak yah gimana serunya VTrip ini, saya aja pengen lagi lho. πŸ˜‰


DAY 1 (07 April 2017)

Saya tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta jam 6.15 pagi all the way from pinggiran Bekasi, Itu aja masih telat 15 menit karena jalanan depan perumahan saya syudah masheet jam segitu cyin, harap dimaklumkan karena orang Bekasi subuh-subuh sudah turun ke jalan untuk mencari nafkah πŸ˜…. Flight kita harusnya jam 8 pagi sih, tapi ternyata pesawatnya delay sampai satu jam lebih, jadilah kita duduk cantik di dalam pesawat selama satu jam itu. Untung di dalem pesawat yak adem, kalo di angkot mah turun aja deh sayah.

(Dari kiri-kanan) Mba Edelyne - Mba Diana Ring - Mba Desi - Muka bantal

1.5 jam kemudian, pesawat pun mendarat dengan mulus dan selamat sentosa di Bandara Ngurah Rai - Bali.  Sesaat setelah turun pesawat dan jalan menuju ke bus, kita dikalungin bunga loh. Welkom tu Bali gitu ceritanya. Hits banget nggak sih??? Berasa kaya Biyonse gitu kan ya *kibas rok* πŸ’ƒ

Bersama Mas Farid (VRadio), Mba Edelyne (Blogger) & Mba Anya Dwinov (ini mah pasti tau kan!)
Selama perjalanan 3 hari di Bali, kita dipandu oleh guide yang kita panggil Bli Wayan. Bli Wayan ini super kocak dan super ngeselin. Ngeselinnya kenapa? Si Bli Wayan ini suka nyeletuk jokes yang super duper receh, tapi dituturkan dengan ekspresi flat tanpa dosa dan pada saat-saat yang tidak terduga. πŸ˜‚ Nah, justru karena muka flat-nya itulah malah kita jadi ngakak sejadi-jadinya.

Nah ini lagi ngelawak lho guys. Muka nya flat kan kan :'((((

Perhentian pertama di acara VTrip ini, kita diajak jalan-jalan ke Garuda Wisnu Kencana Cultural Park.


GWK CULTURAL PARK




GWK ini salah satu tourist spot yang terkenal di Bali. Siapa sih yang gak tahu patung Dewa Wisnu yang ada di GWK?  Patung Dewa Wisnu ini rencananya akan dibuat menunggangi burung Garuda yang juga ada di kompleks GWK ini. Bisa kebayang gak sih bakalan gede dan megah banget patung ini nantinya? Patung-patung di sini belum selesai semuanya dan rencananya akan dibongkar dan dipindahkan ke lokasi baru dalam waktu dekat ini (lupa kapan) Jadi selagi masih ada, hayuk puas-puasin main di sini!


Panasnya bikin pengen tobaaat :'))) Tapi tetep, selfie harus keche πŸ’ƒ




JIMBARAN

Setelah puas jalan-jalan di GWK, tujuan kita selanjutnya adalah Pantai Jimbaran. Di sini kita liat sunset yang cantik dan juga nontonin orang pacaran sambil makan di pinggir pantai πŸ˜†


Di Jimbaran ini kita disuguhi berbagai macam hidangan seafood. 1 plate isinya ada udang, ikan, kerang dan cumi. Asik ya? Kurang kepitingnya aja nih πŸ‘…



Selesai makan, saatnya foto-foto sampe puas mumpung sunsetnya masih ada. Makin sore makin bagus lho warna sunsetnya, pink-pink kebiruan gitu. Gak heran banyak yang pacaran di mari :')))

Bareng Mba Shindy & Mba Yuli, salah satu peserta VTrip.
Mereka ini sohiban abis gaes, saya macam orang ketiga yang berdiri di antara mereka :'(

Eh ada yang patjaran :'))

Terakhir, sok berpose seksi dengan baju yang memamerkan aurot. Mumpung di pantai ya khan~ Sengaja saya ngadep belakang biar gak keliatan perut saya yang maju ini </3. Pantat boleh maju, perut jangan.


DEVDAN SHOW


Destinasi selanjutnya setelah dari Jimbaran, kita diajak ke Nusa Dua Theatre untuk nonton DEVDAN Show. Saya pertama nggak tahu soal DEVDAN Show ini, ternyata keren parahhh pake banget! Pokoknya kalo ke Bali harus nonton !


DEVDAN Show adalah pertunjukan teater yang memadukan tari tradisional dari Bali, Jawa, Sumatera dan Papua dengan tari modern kotemporer dan juga akrobatik. Didukung dengan lighting & tata suara yang memukau, kita semua gak bisa berhenti tepuk tangan dan teriak "kyaaa..kyaaa"sepanjang show. Durasi show sekitar 90 menit dan harga tiket yang dipatok memang nggak murah (Sekitar Rp 800ribu ke atas), tapi I guarantee you semua itu terbayarkan dengan pertunjukannya yang emang keren banget, because this is not just an ordinary theatre show.

Maaf gak banyak ambil foto, karena pas pertunjukkan emang dilarang buat foto-foto.


Seusai nonton DEVDAN Show, saya baru sadar kalau Indonesia itu baguuuuus banget dan luar biasa kaya budaya. Btw, yang nonton DEVDAN Show itu kebanyakan turis luar loh, dan mereka juga sama kayak kita-kita orang Indonesia yang nonton, kagum setengah mati dan mereka appreciate banget sama budaya kita. Bangga kan!

Sempet-sempetin foto sama penarinya DEVDAN, Plis deh eke kaya turis tiongkok bener di sini


THE HOTEL


Selama di Bali, kita semua stay di Royal Tulip Visesa, sebuah resort mewah yang letaknya ada di Ubud. Selesai dari Nusa Dua Theatre, kita semua diantar menuju Royal Visesa untuk check in dan istirahat.

Begitu buka pintu kamar, saya pun tertegun. Masya awooohh..kamarnya romantis banget sampe bathtub nya ada kembang-kembangnya. Kalo buat pasangan honeymoon sih beneran deh pas banget,  saya mah cuma bisa menatap kamar dengan nanar dan mengelus dada. πŸ˜‚


Terlepas dari suasana kamar yang sangat kental dengan hawa penganten baru, kamar suite di Royal Visesa ini super duper cantik, mewah & nyaman. Space nya luas dan amenities nya lengkap, the staffs and services are beyond excellent! In short, they really provide amazing hospitality.

Berasa penganten baru yak ada ginian nya :')))



DAY 2 - 08 April 2017


Hari kedua!! Bangun pagi, siap-siap mandi terus menuju Lesung Restaurant buat sarapan.

Sarapannya kelas berat gais :')

Dan sambil jalan kaki kita disuguhi pemandangan begini. I'm so lucky to be alive πŸ’«


Nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan? :')

Agenda kegiatan hari ini full dengan acara cultural dan mempelajari kegiatan orang Bali sehari-harinya.

YOGA

Kegiatan pertama hari ini diawali dengan yoga. Katanya, yoga bukan hanya soal menggerakkan badan aja, tapi juga tentang inner balance. Pada sesi ini dikupas habis semua soal yoga, yang menurut saya bagus banget buat first timer untuk tahu lebih dalam makna dari setiap gerakan dan cara melakukan posisi yoga dengan benar.


Jujur gais, ini baru pertama kalinya saya yoga, lebih tepatnya baru pertama kali saya menggerakkan badan selama beberapa tahun terakhir. Boro-boro yoga saya mah, cium lutut aja kecengklak :')) Dan yoga ini cukup bikin badan saya sakit ketarik-tarik. Tapi walau gitu, saya nggak kapok sih, kapan-kapan pengen coba yoga lagi yang rutin.

Terus ya, saya juga melakukan kesalahan yang lumayan fatal *duh* : yoga pake celana pendek dan kebanyakan makan pas sarapan. Jangan pernah yoga pake celana pendek guys, asli risih!! Dan jangan makan banyak-banyak sebelum yoga karena bikin perut serasa jungkir balik. πŸ˜•πŸ˜•


Selanjutnya, kita diajak untuk ngerasain jadi penduduk Bali sehari-hari dengan melakukan kegiatan seperti : nyabit rumput, mandiin sapi, mebanten, bikin canang sari sampai masak!

MEBANTEN



Pertama-tama, kami diminta untuk berkumpul di perkebunan yang ada di dalam kompleks DesaVisesa. Kita diajak untuk mengikuti ritual mebanten, sebuah tradisi yang setiap harinya menjadi bagian penting dari kehidupan masyarakat Bali.


Mebanten adalah tradisi menghaturkan persembahan dalam kepercayaan Hindu Bali. Persembahan ini diberikan sebagai wujud terima kasih kepada *Sang Hyang Widi (Tuhan YME-cmiiw) dan kepada alam semesta, serta untuk mengurangi energi negatif yang mungkin ada di sekitar kita. Upacara persembahan ini dipimpin oleh seorang *Pendeta Hindu (CMIIW) dengan menghaturkan doa-doa dan meletakan canang sari di beberapa titik yang biasa digunakan untuk meletakan persembahan.

COOKING CLASS



Karena peserta dari VTrip ini didominasi oleh ibu-ibu yang hobi masak, jadilah sesi cooking class ini yang paling dinanti. Kita diajarin sama Chef Royal Tulip Visesa cara masak Sambal Matah dan Serombotan khas Bali. Kalau Sambal Matah pasti udah banyak yang tau ya, kalau Serombotan saya baru pertama kali makan nih. Ternyata Serombotan itu mirip-mirip kayak urap kalau di Jawa, isinya sayur yang direbus dan dimakan bersama sambal kelapa dan terasi. Saya agak-agak lupa bahannya apa aja, di sesi masak itu saya cuman bantuin ngulek cabe sama makan aja gais. :')))

Oh iya, baru tau juga kalo bikin sambal matah ternyata gak susah lho; bahannya cuma bawang merah, cabe rawit merah, daun jeruk, sereh dan jeruk nipis. Tapi yang penting, kalau bisa pakai minyak kelapa, soalnya kalau minyak nya diganti, aromanya jadi beda. Gitu sih kata chef nya.

Sambal Matah Khas Bali
Sambal Matah
Srombotan Khas Bali
Serombotan

Masak sudah, nah saatnya dicicipin dong! Sambal matah dan srombotan yang kita masak tadi dimakan barengan lunch kita hari itu : Ayam Betutu! Btw makanan di Royal Visesa Ubud ini ciamik semua gaissss.. nggak ada yang nggak enak! Setiap 2 jam kita disuguhin makanan terus, pulang-pulang perut tambah maju 5 senti πŸ’¨



JADI WONG NDESO

Sudah makan siang kemudian kita kembali menjadi upik abu ya gais. Tugas kita kali ini lumayan berat dan membakar kalori : nyabit rumput, mandiin sapi & berkebun! Serasa main Harvest Moon loh sayah πŸ˜‚

Nyabit rumputnya kelas berat gais, pake clurit! Saya ngeri-ngeri sedap liatnya, ada yang nyabit rumputnya jago, ada yang nyabitnya penuh dendam kesumat (mungkin bayangin siapa gitu ya). Saya pun berdiri jauh-jauh, takut cluritnya kelempar, makanya ndak ada fotonya nih πŸ˜‚



Tapi yang terheboh adalah ketika si sapi yang belum mandi, sebut saja Susi (emang namanya Susi), di bawa keluar dari kandang menuju kolam lumpur. Kita semua ditantang untuk mandiin si Susi ini. Walhasil mayoritas peserta masih malu-malu buat turun mandiin Susi, cuma Mba Anya Dwinov & Mba Nunu nih yang girang benerπŸ˜‚ Maap saya juga nggak turun soalnya saya megang kamera & takut sama lumpur. πŸ˜‚

CANANG SARI


Jadwal seharusnya setelah ini adalah bersepede keliling kompleks Visesa, tapi gara-gara ujan, batal sudah :') Dan acara sepedaan ini diganti dengan belajar bikin canang sari a.k.a. sesajen.


Wadah canang sari dibuat dari daun kelapa yang dibelah terus dilipat dan dikunci dengan potongan lidi, baru kemudian diisi bunga. Naruh bunganya juga gak sembarangan, ada arahnya menurut mata angin, karena masing-masing bunga merepresentasikan Dewa-Dewa yang ada di Bali.

Seru sih, tapi buat yang tangannya nggak terampil kayak saya, bikin canang sari itu suseh. πŸ˜‚


Satu hal yang menarik tentang canang sari. Canang sari di Bali kan ada di mana-mana, bahkan ditaruh di tengah jalan. Jadi kalau jalan nggak liat-liat pasti akan keinjek. Nah gimana ini kalau canang sari sampe keinjek?? Saya pernah nggak sengaja nginjek canang sari waktu lagi jalan (karena sambil mainan henpon), saya langsung panik luar biasa, takut 'ada yang marah', if you know what I mean. Tapi ternyata kata Bli Wayan, kalau nggak sengaja dan langsung minta maaf nggak apa-apa. Yang nggak boleh itu kalau jahil dengan sengaja nginjek/nendang canang sari, itu baru nanti ada akibatnya. Saya juga sebenarnya bukan orang yang terlalu percaya sama mitos. Tapi, di manapun kita berada, just respect the culture & the norms, gais.


Btw, canang sari saya ghaghal. Jadi ini foto sama punya orang :')))

 

 GALA DINNER

Selesai jadi upik abu sepanjang siang, saatnya mandi dan menyulap diri jadi Cinderella *gaya*, karena malamnya kita mau dinner cantik bareng semua peserta VTrip cyiin. Gala Dinner ini juga menjadi ajang sharing dan bonding antar peserta VTrip supaya semakin akrab. Walaupun saya di sini yang umurnya paling 'piyik' dan age gap nya lumayan jauh, nggak sulit untuk menghilangkan rasa canggung dan jadi akrab dengan peserta lainnya, soalnya orangnya seru-seru semua. :')


My dinner consists of 90% meat & only 10% veggie. Ini dosa besar, jangan ditiru ya kawan-kawan :') 


Sambil dinner cantik, kita disuguhi live music dan juga games.Hadiahnya seru banget, ada yang dapet free skincare dari Astalift sampai voucher liburan di Seminyak. Saya ngga ikutan games nya, padahal ngebet sama hadiahnya, soalnya disuruh joget dulu huhu :'(


Dress code nya kompak putih-putih semua. Berasa geng sosialita yes :')


DAY 3 - 09 April 2017

DOUBLE SIX SEMINYAK


Hari ini adalah hari terakhir kita di Bali sebelum pulang ke Jakarta di sore harinya, hiks ! πŸ’¦ Kegiatan di hari ini nggak banyak, cuma jalan-jalan di Double Six Beach Seminyak, lunch di Bebek Tepi Sawah dan beli oleh-oleh di Krisna. Abis itu langsung OTW ke bandara deh. So, let the pictures talk aja ya 

Semacam turis tiongkok yes :')

Massss nengok dong :'(
(Percayalah mas bule ini ganteng gais)
Mba Yuli + Mba Shindy. Selalu berdua kayak Duo Maia :)
Rombongan full team!

 Akhirnya Jam 5 sore pesawat kita bertolak dari Bali dan sampai dengan selamat di Jakarta jam 7 malam. 3 hari 2 malam bersama VRadio, Astalift dan kawan-kawan peserta VTrip sungguh berkesan. Tadinya saya ngerasa akan awkward, karena age gap yang jauh tadi, jadi takut nggak nyambung. Tapi ternyata kekhawatiran itu semuanya hilang, karena kita cepet akrabnya dan suasananya nggak canggung sama sekali walau baru kenal satu sama lain. Bahkan sampai sekarang ini semua pesetra VTrip masih suka jalan bareng dan gak putus kontak lho. πŸ‘


Makasih banyak untuk VRadio & MNC Travel yang sudah ngajak kita jalan-jalan dan mengatur semuanya dengan perfecto dan flawless. Kapan-kapan ajak kitah lagi yaa 😘


Dan tidak lupa shoutout untuk Astalift Indonesia yang sudah bersedia berbagi rahasia cantik dengan produk skincare premiumnya. Sedikit review colongan, kulit saya jadi kenyal dan bebas kusam setelah pakai combo Lunamer Brightener + Jelly Aquarista. Itulah mengapa saya cinta sekali sama skincare Jepang gais. Tunggu review full nya di postingan terpisah sehabis ini ya πŸ’“



See you on my next post! 




You Might Also Like

2 comments

  1. Kerennnn and keceh abisssssssss......

    ReplyDelete
  2. Ihhh asyik bgt ya mba bisa jalan2 sambil di treatment. Foto-fotonya kece banget deh.

    ReplyDelete

Feel free to leave a comment. Anonymous with hateful comments & spams will be deleted

Like us on Facebook